ed7ffd3b f9fe 4ad1 89d3 f637af8cb353

“MoU FTLC Universitas Airlangga dengan PT Jakarta Futures Exchange, PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) dan PT Rifan Financindo Berjangka”

“Wadah Edukasi dan Sosialisasi Industri Pedagangan Komoditi Berjangka di Dunia Pendidikan"

Surabaya, 20 April 2018- Belum optimalnya jumlah tenaga pialang yang ada menjadi salah satu kendala perkembangan industri Perdagangan Berjangka Komoditi (PBK) di Indonesia. Data Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) sampai akhir 2017 menyebutkan jumlah tenaga pialang di tanah air baru mencapai 2.500 orang, padahal Indonesia merupakan negara yang kaya akan komoditas.

Melihat hal tersebut PT Rifan Financindo Berjangka (RFB), PT Bursa Berjangka Jakarta atau Jakarta Futures Exchange (JFX), dan PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) (KBI) berinisiatif memprakarsai sebuah wadah kerja sama berbasis edukasi yang berkelanjutan antara RFB, JFX, KBI, dan UNAIR. Wadah tersebut berupa fasilitas dan sarana yang bertajuk Futures Trading Learning Center (FTLC).

Kerja sama FTLC ini diresmikan melalui penandatangan MoU oleh Wakil Rektor IV Universitas Airlangga, Junaidi Khotib, S.Si, Apt., M.Kes, Ph.D, Direktur Utama JFX, Stephanus Paulus Lumintang, PLT Direktur Utama KBI (Persero), Fajar Wibhiyadi, dan Direktur Utama PT RFB, Ovide Decroli di Ruang Sidang Pleno, Universitas Airlangga, Surabaya, Jumat 20 April 2018.

2

(Penandatangan MoU oleh Wakil Rektor IV Universitas Airlangga, Junaidi Khotib, S.Si, Apt., M.Kes, Ph.D, Direktur Utama JFX, Stephanus Paulus Lumintang,
PLT Direktur Utama KBI (Persero), Fajar Wibhiyadi, dan Direktur Utama PT RFB, Ovide Decroli di Ruang Sidang Pleno, Universitas Airlangga)

FTLC adalah wadah yang menjembatani kampus (ranah sivitas akademika) dengan para pelaku industri Perdagangan Berjangka Komoditi. FTLC memungkinkan terjadinya harmonisasi antara dunia pendidikan yang menyediakan SDM dengan industri yang berkecimpung dalam industrial best practice serta penyedia lapangan pekerjaan. Keberadaan dan aktivitas FTLC dapat meningkatkan positivisme citra industri PBK di mata publik.

Chief Business Officer PT RFB, Teddy Prasetya mengungkapkan program FTLC ini menyasar semua sivitas akademika baik para mahasiswa sarjana dan pascasarjana UNAIR. Tujuan utamanya adalah sosialisasi mengenai industri PBK ke dunia kampus. “FTLC merupakan bagian dari program kerja RFB sejak tahun 2017. Lewat edukasi dan sosialisasi PBK ke sivitas akademika, ke depannya akan muncul SDM-SDM yang dapat ikut mendukung dan membesarkan industri PBK,” kata Teddy.

Senada dengan Teddy, Direktur Utama KBI (Persero), Fajar Wibhiyadi menilai FTLC berperan penting dalam memberikan pembekalan dini secara teori dan praktis perihal Industri PBK kepada kalangan sivitas akademika dalam menghadapi perkembangan pasar yang dinamis di masa depan.“Kontrak Berjangka sebagai salah satu instrumen dalam ranah PBK bisa menjadi pilihan alternatif menjanjikan bagi para investor. Dengan memasukkan subjek PBK ke lingkungan kampus melalui FTLC, maka secara paralel akan memajukan dunia pendidikan sekaligus mempersiapkan kualitas calon SDM bagi industri PBK di masa depan,” papar Fajar.

Sementara Direktur Utama JFX, Stephanus Paulus Lumintang berharap edukasi keilmuan terkait PBK dilakukan tidak sebatas pada Sivitas Akademika UNAIR semata, melainkan juga publik Jawa Timur secara keseluruhan. “Harapannya FTLC bisa meningkatkan pengetahuan publik Jawa Timur khususnya kota Surabaya perihal industri PBK secara kontinu dan intensif/ekstensif, melalui kegiatan yang berkelanjutan oleh para penanggung jawab dalam wadah FTLC Kampus UNAIR,” ujar Paulus.

FTLC merupakan salah satu bentuk perwujudan kepedulian dan tanggung jawab dalam inisiatif edukasi dan sosialisasi PBK di Indonesia, yang sesuai dengan amanat UU No 10/2011 tentang PBK (amandemen dari UU No.32/1997). Adapun bentuk ragam kegiatan FTLC di UNAIR bersifat edukatif dan praktis, seperti kuliah umum, seminar/lokakarya dan simulasi perdagangan dengan menggunakan sistem JFX (Jafets Colt). Kesinambungan dari FTLC juga diaplikasikan secara nyata melalui program magang dan pelatihan kepada para mahasiswa untuk mengenal industri PBK.

Junaidi Khotib, S.Si, Apt., M.Kes, Ph.D, pun berharap kegiatan FTLC ini berdampak positif dan mampu meningkatkan minat mahasiswa UNAIR terhadap dunia PBK. Selain itu juga meningkatkan minat dan antusiasme publik akan proposisi nilai dari industri PBK kepada masyarakat secara umum.

Menurut Junaidi Khotib, S.Si, Apt., M.Kes, Ph.D, literasi PBK ini sangat bermanfaat bagi mahasiswa terutama untuk meningkatkan minat dan antusiasme mahasiswa akan proposisi nilai dari industri PBK kepada masyarakat secara umum, sehingga nantinya akan banyak SDM dari kampus UNAIR yang bisa turut serta membesarkan industri ini.

Sebelumnya di 2017 PT RFB melakukan kerja sama FTLC pertama di Universitas Sriwijaya (UNSRI) Palembang. Tahun ini akan dimulai dengan UNAIR Surabaya dan kemudian dilanjutkan dengan Universitas Sumatera Utara (USU) Medan.

3

4475

555